Pages

Sunday, May 29, 2011

~KEIKHLASAN~

Allah tidak memandang amalan yang banyak, tetapi amalan yang ikhlas..sedangkn ikhlas itu rahsia ALLAH...

"Keikhlasan mempunyai kilauan dan sinar, meskipun ribuan mata tidak melihatnya."

Yup..Ikhlas tu bukan mudah. Rasulullah SAW bersabda:
"Sesungguhnya Allah tidak akan menerima amalan kecuali yang ikhlas dan dilakukan demi mengharap wajahNya." (HR. Nasa'i, dari Abu Umamah al-Bahili radhiyallahu'anhu, sanadnya hasan, dihasankan oleh al-Iraqi dalam Takhrij al-Ihya')

sama2 kita renungkan dari kisah tentang keikhlasan di bawah...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Suatu hari,seorang pemuda bertanya kepada gurunya,"Wahai guruku,tolong ajarkan aku tentang ilmu ikhlas."

"Telah ku sediakan segalanya.Kalam(pen) dan kertas!" katanya lagi.

"Tak perlu semua itu.Ayuh ikut aku.Akan ku ajarkan kepadamu ilmu ikhlas.Ambil guni ini,dan bawanya bersamamu."Kata gurunya.

Si anak muda gembira.
Dia lantas berjalan mengikut gurunya tanpa banyak soal.

Sampai di satu perhentian,si guru menyuruh anak muridnya mengutip ketulan batuan yang ada di situ.

Si pemuda mengikut saja tanpa membantah.

Usai tugasan yang pertama,mereka meneruskan perjalanan.Perjalanan yang agak jauh...


Sampai di destinasi yang kedua,guru menyuruh si pemuda mengutip lagi batu-batu yang terdapat di situ.Memang banyak batuan di situ.Tidak sukar melaksanakan tugasan tersebut.

Si pemuda akur.
Mengutip batuan lagi.

Seterusnya,mereka berjalan lagi.

Kelihatannya seperti tiada arah tujuan.

Anak murid kian mengah.
Berjalan di tanah gersang itu menguji kesabarannya.

Satu ketika,dia bertanya,"Wahai guru,ke manakah kita akan pergi selepas ini?"

"Ikut saja aku."kata si guru.

Mereka meneruskan perjalanan lagi.
Si guru di hadapan.
Anak murid terkebelakang.
Mengangkat guni yang berisi muatan batuan yang berat bukanlah suatu perkara yang mudah!

"Ahh!"Rungut hati si anak murid.

Guni telahpun menjadi penuh.


Akhirnya mereka melintasi sebuah pasar borong.
Ramai sungguh orang di situ.

Si guru lantas mengajak anak murid masuk ke pasar.

"Mengapa kita harus ke sini?" soal anak murid.

"Kau akan tahu nanti."Jawab si guru dengan bersahaja.

Mereka terus berjalan...

Kelihatan orang ramai di situ memuji-muji si anak murid yang mengangkut guni.

"Wah.Lihat itu...banyaknya barang yang mereka borong!Pasti mereka ini orang kaya."kata orang-orang di pasar.

"Wah,kayanya mereka..."kata mereka yang lain.

Pemuda tersebut tidak mengendahkan kata-kata mereka.
Yang pasti,dia bukan mengangkut barang-barang yang dibeli di pasar!

Setelah puas pusing-pusing di sekeliling kawasan pasar,si guru mengajak anak muridnya pulang.

Anak murid menjadi pelik.

"Wahai guru,apa yang harus ku lakukan dengan batuan ini?"tanyanya.

"Kau telahpun belajar tentang ikhlas sekarang."Jawab si guru ringkas.

"Batu-batu yang berada di dalam guni itu ibarat amalan yang tidak ikhlas.Digendong terasa berat.Pujian melangit tinggi dari orang sekeliling.Namun tiada nilai di sisi Allah.Hanya berat yang ditanggung.Sia-sia dan tiada gunanya.Adakah kau nampak itu?"

Anak murid terdiam.
Dalam hatinya,dia mengakui...

"Ya.Aku telahpun belajar tentang ikhlas.Namun,cukup ikhlaskah aku?"

Sama2 kita renungkan..semoga kita dapat menghayati & mengambil ikhtibar dari kisah ini..insyaAllah...

2 comments:

  1. indah, penuh makna kisah tersebut..
    semoga ia bukan sejadar kisah yang indah ditatap mata,tetapi indah pada pengertiannya...

    ikhlas terbitnya dari hati,,hati yang dipayungi cintaNYA..insyaAllah, mudah untuk menerbitkan keikhlasan..=)

    ~ikhlas itu milik ALLAH..hanya DIA~

    ReplyDelete
  2. yup.ikhlaskan diri kita dalam melakukan sesuatu..
    sesunguhnya ikhlas milik Allah..
    insyaAllah..amin:-)

    ReplyDelete